Follow by Email

Minggu, 29 Januari 2012

Sejarah Islam di Jepang

Islam di Jepang
Sejarah Islam di Jepang

Hubungan Islam dengan Jepang ini cukup baru dibandingkan dengan mereka dengan negara-negara lain di seluruh dunia.
Tidak ada catatan jelas dari setiap kontak antara Islam dan Jepang maupun jejak sejarah Islam masuk ke Jepang melalui penyebaran agama apapun kecuali untuk beberapa kasus terisolasi dari kontak antara individu Muslim Jepang dan negara-negara lain sebelum 1868.
Islam pertama kali dikenal orang Jepang pada tahun 1877 sebagai bagian dari pemikiran keagamaan Barat. Sekitar waktu yang sama kehidupan Nabi Muhammad (SAW) telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang. Ini membantu Islam untuk menemukan tempat di gambar intelektual dari orang Jepang, tetapi hanya sebagai pengetahuan dan bagian dari sejarah budaya.
Kontak penting lainnya dibuat pada tahun 1890 ketika Turki Ottoman mengirimkan sebuah kapal angkatan laut ke Jepang untuk tujuan memulai hubungan diplomatik antara kedua negara serta memperkenalkan Muslim dan orang Jepang satu sama lain. Ini kapal angkatan laut yang disebut "Ertugrul" itu terbalik dan tenggelam dengan 609 orang di atas kapal tenggelam 540 dari mereka, dalam perjalanan kembali ke rumah.
Orang Jepang Muslim pertama yang pernah dikenal adalah Mitsutaro Takaoka yang masuk Islam pada 1909 dan mengambil nama Omar Yamaoka setelah melakukan ziarah ke Mekah dan Bumpachiro Ariga, yang sekitar waktu yang sama pergi ke India untuk tujuan perdagangan dan memeluk Islam di bawah pengaruh Muslim lokal di sana dan kemudian mengambil nama Ahmad Ariga. Namun, studi terbaru mengungkapkan bahwa Jepang lain yang dikenal sebagai Torajiro Yamada mungkin Muslim Jepang pertama yang mengunjungi Turki keluar dari simpati bagi mereka yang meninggal dalam setelah kapal karam dari "Ertugrul". Dia masuk Islam di sana dan mengambil nama Abdul Khalil dan mungkin membuat ziarah ke Mekah.
Kehidupan komunitas yang nyata Namun muslim tidak mulai sampai kedatangan beberapa ratus Turkoman, Uzbekistan, Tadjik, Kirghiz, Kazakh dan lainnya Turko-Tatar pengungsi Muslim dari Asia Tengah dan Rusia setelah Revolusi Bolshevik selama Perang Dunia I. Orang-orang Muslim yang diberi suaka di Jepang menetap di beberapa kota utama di Jepang dan membentuk komunitas Muslim yang kecil. Sejumlah orang Jepang memeluk Islam melalui kontak dengan umat Islam.
Dengan pembentukan komunitas-komunitas Muslim yang kecil beberapa masjid telah dibangun, yang paling penting dari mereka menjadi Masjid Kobe yang dibangun di 1935 (yang merupakan masjid yang tersisa di Jepang saat ini) dan Masjid Tokyo yang dibangun pada tahun 1938. Satu hal yang harus ditekankan adalah bahwa berat yang sangat sedikit Muslim Jepang dirasakan dalam membangun masjid dan tidak ada sejauh Jepang yang memainkan peran Imam dari setiap masjid.
Selama Perang Dunia II, sebuah "Boom Islam" didirikan di Jepang oleh pemerintah militer melalui organisasi dan pusat-pusat penelitian tentang Islam dan Dunia Muslim. Dikatakan bahwa selama periode ini lebih dari 100 buku dan jurnal tentang Islam diterbitkan di Jepang. Namun, organisasi-organisasi atau pusat penelitian tidak dalam cara yang terkontrol atau dijalankan oleh umat Islam juga bukan tujuan mereka terhadap dakwah Islam apapun. Tujuan hanya adalah membiarkan militer lebih baik dilengkapi dengan pengetahuan yang diperlukan tentang Islam dan Muslim karena ada komunitas Muslim yang besar di daerah pendudukan di Cina dan Asia Tenggara oleh tentara Jepang. Akibatnya, dengan berakhirnya perang pada tahun 1945, organisasi-organisasi dan pusat penelitian menghilang dengan cepat.
Lain "Boom Islam" itu menggerakkan kali ini di bawah naungan "Boom Arab" setelah "krisis minyak" pada tahun 1973. Media massa Jepang telah memberikan publisitas besar bagi Dunia Muslim secara umum dan Dunia Arab secara khusus setelah menyadari pentingnya negara-negara untuk ekonomi Jepang. Dengan publisitas ini banyak orang Jepang yang tidak tahu tentang Islam mendapat kesempatan untuk melihat pemandangan Haji di Mekah dan mendengar panggilan adzan dan bacaan Alquran. Selain konversi tulus Islam juga ada pertobatan massal yang dikatakan telah mencapai beberapa puluh ribu konversi yang mengambil placeduring hari-hari. Namun, dengan berakhirnya efek kejutan minyak, sebagian besar dari mereka yang masuk Islam menghilang dari tempat kejadian.
MENUJU TAHAP BARU
"Dalam beberapa tahun mendatang harus ada perkembangan besar bagi Islam di Jepang," kata Nur Ad-Din Mori "Jika tidak, maka kita tidak dapat benar-benar berbicara tentang masa depan Islam di negeri ini.". Mori mempertahankan itu adalah titik balik sekarang karena kembalinya relatif baru lima pemuda Muslim ke Jepang setelah menyelesaikan studi mereka tentang Islam di negara-negara Arab. Dua lulus dari Umm al-Qura University, Mekah, satu dari Universitas Islam, Madinah, satu dari Dawa College, Tripoli dan terakhir berasal dari Qatar University. Meskipun angka mungkin tidak tampak sangat mengesankan itu adalah peningkatan yang signifikan dalam kancah Jepang di mana, sebelum kelima, hanya enam siswa lulus dari universitas di negara-negara Arab selama dua puluh tahun terakhir, dengan tiga dari mereka jurusan dalam bahasa Arab, bukan Islam, studi .
Mori yang belajar teologi dan studi Islam pada umumnya di Makkah, adalah salah satu dari lima baru-baru ini:.. Dia menegaskan tanggung jawab mereka "Islam adalah agama pengetahuan dan kita tidak bisa berdiri dengan baik tanpa belajar saya pikir upaya dan kegiatan yang dibuat dalam hal ini di Jepang tetap sangat ringan sampai hari ini. "
Pernyataan Mori juga mengacu pada masalah lain di Jepang: ada sedikit yang dapat mengajarkan Islam kepada orang-orang pribumi dalam bahasa mereka sendiri. Sejarah Dawa di Jepang selama empat puluh tahun terakhir telah dasarnya adalah bahwa upaya oleh Muslim asing yang kebetulan tinggal di sini di negara terutama Buddha.
Orang-orang Turki telah menjadi komunitas Muslim terbesar di Jepang sampai saat ini. Pra-perang Jepang terkenal karena simpati dan mendukung terhadap Muslim di Asia Tengah, melihat di dalamnya sekutu anti-Soviet. Pada hari-hari beberapa orang Jepang yang bekerja di kalangan intelijen memiliki kontak dengan umat Islam. Beberapa membuka mata mereka terhadap Islam melalui kontak, dan memeluk setelah perang berakhir. Ada juga orang yang pergi ke negara-negara Asia Tenggara seperti Malaysia sebagai tentara selama perang. Para pilot diperintahkan untuk mengatakan "La ilaha illa Allah", ketika mereka ditembak jatuh di daerah ini, sehingga kehidupan mereka akan diselamatkan. Sebenarnya salah satu dari mereka ditembak jatuh dan ditangkap oleh penduduk. Ketika ia berteriak "ajaib" kata-kata untuk mereka, untuk keheranannya mereka mengubah sikap mereka dan diperlakukan dengan agak baik. Dia telah menjaga kata-katanya sampai hari ini.
Ini adalah Muslim dari "generasi tua". Mereka menemukan diri mereka sebagai kelompok minoritas Muslim Jepang setelah perang, dan hidup dengan sudah didirikan komunitas Muslim asing. Umumnya, Jepang di hari-hari itu cukup kuat prasangka terhadap Islam dan pengetahuan mereka tentang masyarakat internasional sangat terbatas. Sebagai contoh, dalam sebuah artikel yang diterbitkan di sebuah majalah pada tahun 1958, lima pilar Islam digambarkan dengan judul "The kebiasaan aneh orang Islam". Orang Jepang memiliki citra stereotip Islam bahwa itu adalah "sebuah agama yang aneh dari negara-negara terbelakang". Bahkan hari ini, meskipun dimodifikasi dan dikoreksi dalam banyak hal, seperti gambar belum mati. Hanya beberapa tahun yang lalu, seorang penulis terkenal dalam urusan sosial bisa mengatakan dalam sebuah program TV bahwa Islam adalah agama yang pengikutnya menyembah matahari.
Sebuah perbandingan sikap Jepang terhadap agama Kristen yang menarik. Kristen telah menyebar di Jepang selama seratus dua puluh tahun terakhir dan sebagai bagian dari Westernisasi dan sangat dihormati bahkan oleh mereka yang tidak mematuhi kepercayaan nya. Populasi orang Kristen Jepang adalah satu juta, yang merupakan kurang dari satu persen dari total penduduk. Banyak dari mereka, bagaimanapun, menjadi milik kelas menengah dan kalangan intelektual, seperti yang ditunjukkan oleh fakta bahwa Menteri Kebudayaan sekarang adalah seorang penulis Kristen, sehingga pengaruh mereka jauh lebih besar daripada kekuatan numerik mereka mungkin menyarankan. Penyebaran agama Kristen dapat dianggap, tidak hanya untuk pengaruh Barat tetapi juga sejarah panjang keberadaannya di Jepang, setelah tiba lebih dari lima ratus tahun ago.The penyebaran Islam pergi ke arah timur, dari India ke Malaysia dan Indonesia, dan diblokir setelah mencapai Filipina selatan oleh penjajahan Spanyol dari Utara. Dari sana, misionaris Spanyol mampu membawa pesan mereka ke Jepang.
Invasi Jepang terhadap China dan negara-negara Asia Tenggara selama perang dunia kedua membawa Jepang dalam kontak dengan umat Islam. Mereka yang memeluk Islam melalui mereka didirikan pada tahun 1953, organisasi Muslim pertama Jepang, Asosiasi Muslim Jepang di bawah pimpinan Sadiq Imaizumi terlambat. Anggotanya, yang berjumlah enam puluh lima pada saat pelantikan, meningkat dua kali lipat sebelum pria ini dikhususkan meninggal enam tahun kemudian.
Presiden kedua dari asosiasi adalah Umar Mita terlambat, orang yang sangat berdedikasi. Mita adalah khas dari generasi tua, yang belajar Islam di wilayah yang diduduki oleh Kekaisaran Jepang. Dia bekerja untuk Perusahaan Kereta Api Manshu, yang hampir menguasai wilayah Jepang di utara timur provinsi Cina pada waktu itu. Melalui kontak dengan Muslim Cina, ia yakin akan kebenarannya, dan menjadi seorang Muslim di Peking. Ketika ia kembali ke Jepang, setelah perang, ia membuat haji, Jepang pertama di periode pasca-perang untuk melakukannya. Ia juga membuat terjemahan bahasa Jepang dari arti Quran dari perspektif Islam untuk pertama kalinya.
Dengan demikian, hanya setelah perang dunia kedua, bahwa apa yang benar dapat disebut "sebuah komunitas Muslim Jepang" muncul. Terlepas dari keberhasilan awal, bagaimanapun, kemudian perkembangan cukup lambat dalam hal keanggotaan. Meskipun banyak organisasi Islam yang didirikan sejak tahun 1900-an, masing-masing hanya memiliki beberapa anggota aktif.
Tidak ada perkiraan yang dapat diandalkan tentang populasi Muslim Jepang. Klaim dari tiga puluh ribu adalah tanpa diragukan lagi berlebihan. Beberapa mengklaim bahwa hanya ada beberapa ratus. Hal ini mungkin jumlah jumlah Muslim secara terbuka mempraktikkan Islam. Diminta untuk memberikan perkiraan tentang jumlah aktual Muslim di Jepang, Abu Bakar Morimoto menjawab, "Untuk mengatakan terus terang, hanya seribu. Dalam arti luas, maksud saya, jika kita tidak mengecualikan mereka yang menjadi Muslim demi, mengatakan pernikahan, dan tidak berlatih maka nomor akan menjadi beberapa ribu. " Rupanya seperti perkembangan yang lambat adalah karena sebagian keadaan eksternal. Suasana religius tradisional Jepang dan kecenderungan materialistik yang sangat maju keduanya harus dipertimbangkan. Tapi ada juga kekurangan pada bagian dari umat Islam. Ada ada perbedaan dalam orientasi antara generasi lama dan baru. Untuk generasi tua. Islam disamakan dengan agama Malaysia, Indonesia, atau China dll Tapi untuk generasi baru, negara-negara Asia Timur yang tidak terlalu menarik, karena orientasi Barat mereka, dan sehingga mereka lebih dipengaruhi oleh Islam di negara-negara Arab.
"Para generasi tua telah hidup berhubungan erat dengan non-Jepang Muslim," menunjukkan Nur Ad-Din. "Ini adalah tindakan yang sangat baik dalam semangat persaudaraan Tapi di sisi lain, kita tidak dapat menyangkal efek samping, yaitu, cara hidup tidak bisa mencegah Jepang lainnya dari pemikiran Islam sebagai sesuatu yang asing.. Cara untuk mengatasi hambatan ini adalah masalah yang harus dipecahkan Ini adalah tugas bagi kita, generasi muda.. "
Ketika mengunjungi negara-negara Muslim, pernyataan bahwa Muslim Jepang adalah kelompok agama minoritas selalu membawa pertanyaan dari penonton, "Berapa persen dari total penduduk Jepang adalah Muslim?" Jawaban saat ini adalah: Satu dari seratus ribu. Namun demikian, generasi muda memiliki aspirasi. Mungkin suatu hari akan mengatakan bahwa Islam adalah agama yang populer di Jepang.
Dakwah DI JEPANG
Sejarah Islam di Jepang mengungkapkan karena itu beberapa gelombang acak konversi. Bahkan, kampanye agama tidak lebih berhasil untuk wahyu ilahi lain atau "agama baru". Statistik menunjukkan bahwa sekitar 80% dari total populasi percaya pada Buddha atau Shinto baik sementara sesedikit 0,7% adalah Kristen. Hasil terbaru dari jajak pendapat yang dilakukan oleh sebuah majalah bulanan Jepang pendapat menyiratkan Namun peringatan penting. Hanya satu dari empat orang Jepang percaya efektif dalam setiap agama tertentu. Kurangnya iman bahkan lebih jelas bagi pemuda Jepang berusia 20-an mereka dengan tingkat yang mengkhawatirkan ateisme setinggi 85%.
Para agen langsung potensi dakwah diwakili oleh komunitas Muslim di Jepang dengan estimasi seratus ribu orang percaya itu sendiri sangat kecil dibandingkan dengan total populasi lebih dari 120.000.000 warga. Siswa bersama dengan berbagai jenis pekerja dalam kondisi genting merupakan segmen besar masyarakat. Mereka terkonsentrasi di kota-kota kota besar seperti Hiroshima, Kyoto, Nagoya, Osaka dan Tokyo namun jarang diorganisir menjadi unit-unit yang didirikan dalam rangka untuk melakukan program yang efektif dakwah. Bahkan, asosiasi pelajar Muslim serta beberapa masyarakat lokal mengorganisir kamp-kamp berkala dan pertemuan dalam upaya untuk meningkatkan pemahaman ajaran Islam dan demi memperkuat hubungan persaudaraan antar umat muslim.
Ada kebutuhan terus-menerus bagi umat Islam untuk menahan tekanan untuk menyesuaikan diri dengan gaya hidup modern yang berlaku yang menarik bagi unsur gairah jiwa. Selanjutnya kesulitan yang dihadapi oleh umat Islam sehubungan dengan komunikasi, pendidikan perumahan, anak atau ketersediaan makanan halal dan literatur Islam, dan ini merupakan faktor tambahan yang menghambat jalannya dakwah di negeri ini.
Tugas dakwah sering dianggap sebagai satu kewajiban umat Islam untuk mengabarkan Islam kepada non-Muslim. Namun, panggilan penting untuk reformasi (islaah) dan pembaharuan (tajdeed) merupakan bentuk juga berbeda dari dakwah bagi umat Islam. Sebuah perbaikan tingkat pengetahuan Islam dan kondisi hidup komunitas Muslim karena itu dengan sendirinya sangat diperlukan dakwah di Jepang. Satu harus ingat bagaimanapun, bahwa kecuali sikap ketidakpedulian dan kepasifan warga Muslim di Jepang sehubungan dengan isu-isu Islam dari aspek jemaat berubah, risiko dari masyarakat yang tumbang dan diencerkan melalui distorsions parah dari keyakinan Islam memang akan tumbuh lebih tinggi. Kemungkinan ini sebenarnya berkaitan dengan paparan permanen Muslim pengaruh kebiasaan banyak orang Jepang dan praktek-praktek tradisional seperti membungkuk dalam-dalam sebagai bentuk partisipasi ucapan dan kolektif dalam perayaan keagamaan dan kunjungan candi.
Masalahnya mungkin dirasakan dalam istilah yang lebih akut bagi anak-anak Muslim yang, dalam tidak adanya TK Muslim atau sekolah merupakan target memang mudah untuk transmisi dan budidaya kebiasaan budaya dan sosial islami. Kurangnya luar biasa dari lembaga-lembaga pendidikan karakter Islam juga tercermin oleh adanya di seluruh Jepang dari sebuah masjid tunggal yang menolak dengan fadhl dari Allah swt terhadap gempa bumi Hanshin besar yang hampir menghancurkan kota Kobe pada 17 Januari setelah ini tahun. Ada upaya permanen untuk membangun atau mengubah unit rumah menjadi masajids di kota-kota lain dan dengan bantuan dari Yang Maha Kuasa, perusahaan baik seperti diharapkan untuk menanggung buah dalam waktu dekat insya Allah.
Kesalahpahaman dari ajaran Islam diperkenalkan oleh media Barat berdiri untuk dikoreksi dalam pendekatan yang lebih efisien yang mempertimbangkan fitur penting dari masyarakat Jepang menjadi salah satu negara dunia yang paling melek. Namun, karena distribusi yang buruk, bahkan terjemahan makna Alquran ke dalam bahasa Jepang tidak tersedia untuk umum. Literatur Islam hampir absen dari toko buku atau perpustakaan publik untuk beberapa pengecualian inggris-ditulis esai dan buku yang dijual dengan harga relatif tinggi.
Akibatnya, tidak mengherankan untuk menemukan bahwa pengetahuan orang Jepang biasa tentang Islam yang sederhana terbatas pada beberapa istilah yang berkaitan dengan poligami, Sunnah dan Syiah, Ramadhan, Mekah, Allah Tuhan Muslim dan Islam agama Muhammad! Apakah Islam gema keras di Jepang? Dengan bukti semakin signifikan dari pengakuan bertanggung jawab dari tugas dan penilaian rasional batas dan kemampuan, komunitas Muslim menunjukkan komitmen yang kuat untuk menyelesaikan tugasnya dakwah dengan cara yang lebih terorganisir. Ada memang harapan kuat bahwa masa depan Islam dan umat Islam akan lebih baik dari masa lalu mereka sebagai insyaAllah kami percaya bahwa jika Allah (swt) membantu kita, tak ada yang bisa mengalahkan kita.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar